Akhir KP Huawei dan Geng Wismul

Dua bulan menyerahkan raga dan pikiran untuk kerja di Huawei, serasa tiada akhir awalnya. Namun benar apa kata pepatah, setiap ada awal pasti ada akhirnya.. Pagi ini sudah 2 minggu sejak hari terakhir menginjakkan kaki di gedung BRI dan Wisma Mulia.. Sedikit kangen sih.. bukan kangen kerjaannya yang pasti, tapi kangen rutinitasnya dan temen temen seperjuangan..apalagi di Bulan Ramadhan ini.

Biasanya sih jam setengah delapan geng Wismul -> Saya, Danna, Thariq, sama Reza sudah balapan sama waktu buat duduk di bus Huawei on time. Lumayan kan ke Wismul naik bus Huawei gratis, Blue Bird lagi.. Daripada harus naik taksi berempat, atau bahkan naik metromini yang kini harganya 3000 rupiah pasca kenaikan harga BBM, jelas mending berangkat pagi hunting for free bus!

Sampe di Wismul jam delapan, jelas masih sepi di ruangan vendor. jam kerja karyawan Huawei itu jam delapan, tapi di Wismul orangnya selow semua..toh ga ada absen sidik jari kaya yang di gedung BRI.. Jadi suka suka mau masuk dan pulang. Karena sepi jadi biasanya saya Thariq Danna -yang sebulan terakhir ini suka duduk semeja bareng- melampiaskan kejenuhan hati dengan war DoTa terlebih dahulu, tentunya habis cek email dulu, celakanya kalo ternyata udah ada kerjaan.. DoTa pun tertunda šŸ˜¦

Kerja praktek di Huawei, terutama geng Wismul gampang-gampang sibuk.. Kerjaannya sih kebanyakan support sana sini..tapi banyaknya kaga bisa dinalar, dan ga kenal waktu juga. Awalnya masih agak patuh-patuh gitu, tapi seiring semakin seniornya, mulai deh menerapkan prinsip last order job itu jam 4 an sore lah.. Soalnya jam 4.30 kami harus segera cus, apalagi kalo bukan demi bus Huawei yang nikmat.

Kerjaan paling nikmat itu sekiranya ya monitoring.. tapi kalo udah ada job troubleshoot yang mana harus berhubungan dengan subcon di lapangan, maka kesabaran ekstra juga diperlukan. Seneng sih kalo subcon nya PRO, jadi mereka bisa sendiri tinggal saya yg memonitor, tapi kalo subcon nya KRO alias Nubie, wah bisa lama kerjaan..soalnya saya juga Nubie.. Nubie ketemu sama Nubie ya udah RATA dengan tanah aja.

Kerjaan lain yang ga kalah ngangenin , eh ngeselin , adalah yg berhubungan ke Telkomsel, semacem ngurus perijinannya. Kalo site barunya sedikit sih tak masalah, tapi kalo banyak? Ya udah siap siap tangan pegel dan dingin dan mata merah.

Walaupun di wismul ini banyak duka dan senangnya dalam kerja, ada banyak manfaat kerja di Wismul ini ->

  • Atmosfer kerja dapet -> Ini penting banget karena selama 2 bulan kurang 1 minggu di Wismul rasanya kaga pernah bisa gabut, minimal ada aja email masuk (baca: kerjaan), maka dari itu kalimat favorit saya di Wismul adalah “All Folders are up to Date”
  • Ada Internet akses bebas-> Ini sangat sangat penting, karena internet adalah semacem nyawa di sini. Selain buat monitor kerjaan, internet merupakan sumber pekerjaan kami yang lain (baca: ngegabut) hehehe..
  • Orang-orangnya aneh-aneh dan PRO-> 2 bulan di Wismul bikin kami kenal sama orang-orangnya yang sangat berkarakteristik dan menggelitik perut karna tingkahnya. Seneng banget bisa kerja support mereka :”). Ada mas Anwari, mentor pertama saya yg langsung pindah ke BRI seminggu kemudian :(. Jadi saya yg gantiin kerjaannya..cemana pulalah. Ada bang Ben yang Pronteng, PRO dan Ganteng, mentornya si Thariq.. Juga akhirnya pindah bagian sebulan kemudian, dan kerjaan digantiin ama Thariq..cemana pulalah. Ada duet maut mas Agung-Elbert yang kapabilitasnya diyakini melebihi Messi-Neymar. Saking klopnya kayanya mereka bisa ngobrol satu sama lain dengan telepati. Ada Pak Goh juga yang sering ngajarin saya kerja..karna orang Malaisya, logat Melayu lucu punya. Ada juga mbak-mbak yang ngajakin saya nonton Chelsea di GBK šŸ˜¦
    Duuuh, semuanya bikin kangen

Pulang dari Wimul, of course naik Bus Huawei, jam 4.30.. Harus gesit karna busnya berangkat jam 4.45. Saking kerasnya persaingan bus Huawei, teman pun bisa dilupakan.. Bahkan tak ada toleransi untuk sekedar nungguin temen nuker ID card di receptionist. Pokoknya serba keras. Oh iya soal persaingan bus Huawei ini ada cerita yang berkesan, alih-alih ngincer bus gratis buat balik ke BRI, ternyata busnya malah ke Hotel Ritz Carlton buat buka bersama.. Alhasil kami geng Wismul pun buber dulu di Ritz, rejeki yang datang tidak boleh ditolak kan.. Pulangnya kami terlantar dan macet sepanjang jalan..

IMG-20130805-WA0001Geng Wismul ET di tanggal 26 Juli 2013 -Hari terakhir di Wismul- :”)

IMG-20130805-WA0003Geng Wismul ET foto sama Unta di Hotel Ritz Carlton

IMG-20130805-WA0006Geng Wismul Full Team buber di Ritz

IMG-20130805-WA0005Geng KP Huawei buber di Hotel Mandarin Oriental.. Buber or Farewell Party ? :”)

Sampai di BRI biasanya sekita jam 5 sore..tapi bisa lebih kalo macet parah. Karena udah memasuki jam-jam buka puasa, ga ada salahnya jajan. Ada beberapa jajanan enak di belakan gedung BRI.. Yang pertama pukis rekomendasi dari Dana, enak gurih gurih gitu.. Asik kan pulang kosan bawa pukis :3. Ada juga siomay isi macem-macem..kreatif banget yang bikin, cemana pula ada siomay isi keju ama bayem..

Sampe kosan udah disambut sama Hesti yang mesti lagi duduk di sofa sambil main linepop :3

Papa pulaaaang…bawa pukis nih

Advertisements

KP Minggu ke-5

Alhamdulillah KP minggu kelima sudah dilewati dengan selamat, dengan kata lain sudah lebih dari separuh jalan perjuangan KP kerja keras di Huawei ini. Btw format judulnya ganti..habis kesannya monoton dan ngga kreatif gitu.Ā Haha,Ā padahal judul posting ini juga ga kalah monotonnya. Tapi ya sudahlah..

Review dikit, jadi saya KP tergabung di departemen BSS di project Telkomsel..sudah sebulanan saya ngantor di Wismul, mungkin kita bisa menyimak hasil wawancara saya berikut ini…

Other side of Putu : How’s your work this week?
Putu : you know, this week was the greatest!
Other Side of Putu : Why?
Putu : Cause finally I could do gabut thing at Huawei!
Other Side of Putu : How cooomeee….
Putu : Yah, may be it’s still the beginning of new month, no big work, just easy work
Other side of Putu : Great..Keep it!

Jadi minggu ini saya memang free.. Walaupun saya di sini bilang free bukan berarti saya ngga ada kerjaan. Namanya juga di Huawei coy, hukum di mana karyawan magang harus diberdayakan, selalu aja ada kerjaan yang datang bak debu di kamar. Tapi bisa dibilang minggu ini ngga ada kerjaan besar, cuma kecil-kecilan aja..ya walaupun jumlahnya banyak -,- . Namun hal tersebut sudah bisa membuat otak saya beristirahat.

Kerjaan yang muncul mungkin seputar cek alarm, bikin script, submit crq, bantuin troubleshoot, support Thoriq, etc. End of Thinking Capacity. Yang jelas minggu ini saya mencatatkan rekor tidak pernah absen naik bus Huawei, alias pulang tepat waktu šŸ™‚ Dan semoga rekor tersebut dapat bertahan sampai akhir cerita KP saya di Huawei. Amien.

Well, semangat.. Countdown akhir KP sudah dekat!

Ke Kebun Raya Bogor!

Setelah kemarin bersenang-senang ke kebun binatang Ragunan, rasanya tubuh ini kayak ngga kenal capek aja.. Udah mau ngajak main lagi keesokan harinya. Sebenernya kemarin aja udah capek bets, tapi sayang kan kalo hanya melewatkan hari Minggu dengan gulung-gulung doang sedangkan esok hari pekerjaan sudah menyambut ? :’)

Setelah melewati perdebatan yang cukup panjang, akhirnya dipilih ide dari Hesti Nuraini buat main ke Kebun Raya Bogor. Pokoknya nominasi destinasi lain langsung tereliminasi. Sip, pagi-pagi benar ya berangkatnya!

Dan ternyata memang jam 6 pagi udah cabs dari kosan menuju stasiun. Karena kami berdua ga ngerti dunia jadwal per-KRL-an Jakarta, kami putuskan berangkat naik Commuter Line dari stasiun Jakarta Kota. Oh iya, it was our first trip to Bogor..! Dari Benhil naik busway sampe mentok ke shelter Jakarta Kota. Then, kami masuk stasiun dan beli tiket CL tujuan Bogor seharga 5000 rupiah. Model tiketnya pun pake sistem e-ticketing.. semacem gaya-gayaan khas Japanese gitu.

Seperti udah dibilang sebelumnya, kami berdua sangat-sangat hijau dunia per-KRL-an di Jakarta..so this something stupid really happened.. -lanjut baca>

Ke Ragunan!

Sebagai anak yang tidak pernah menginjakkan kaki di Jakarta semasa kecilnya, maka momen 2 bulan tinggal di Jakarta ini harus bisa dimanfaatkan buat mengunjungi tempat-tempat yang biasanya cuma muncul di TV doang. Dan salah satu tempat favorit saya sejak kecil adalaaaaah… kebun binatang Ragunan! Bahkan sampai umur 21 tahun pun keinginan buat pergi ke Ragunan masih aja ada..

Btw kenapa Ragunan? Pikiran polos saya mengatakan bahwa Ragunan adalah kebun binatang ter-Bravo se-Nusantara,, Kenapa gitu? Ya soalnya ada di ibu kota, otomatis mesti paling gede, paling wah, sama paling Raaawr binatangnya. Untuk membuktikkan pikiran polos saya tersebut, akhirnya berangkat juga Sabtu kemarin ke kebun binatang Ragunan sambil nyeret-nyeret Hesti Nuraini. Untungnya mau diajak pacaran ke kebun binatang bersama bocah-bocah :’)
-lanjut baca>

KP di Huawei (4)

Ngga kerasa (bohong, kerasa ding) , KP di Huawei sekarang sudah setengah jalan, alias udah sebulan terlewati. Apa aja yang didapet? Banyak,, kenalan sama orang-orang Huawei jelas banyak, ilmu jelas ada walau tetep aja masih ngambang, pengalaman kerja juga tentunya ada. Capek? Jelas banget pasti iyaaa…

Review lagi deh, jadi selama 2 minggu terakhir ini saya masih KP di departemen BSS nya Huawei di project Telkomsel, ngantornya pun di Wisma Mulia. Oh iya update aja sih, sekarang tarif metro mininya naik jadi 2500 gara-gara BBM naik huhu.. Kalo taksi sih masih sama, start buka pintu 6000 rupiah. Oke balik ke KP lagi, ternyata sekarang kami geng BSS pun berpisah.. alias udah punya job sendiri-sendiri. Si Thariq support 2G sambil checking alarm, Zaki sendiri udah jarang tampil di WIsmul, lebih sering on site sama ngantor di BRI, sedangkan saya support 3G sambil integrasi add 6 sector. Integrasi add 6 sector maksudnya menambah cakupan coverage dari suatu site agar traffic yang dapat diterima jadi lebih gede. Intinya kerjaan saya terkait integrasi ini adalah membuat script sesuai kondisi di lapangan, terus memonitor subcon pas implementasinya. Cape sih, soalnya kadang si subcon baru kerjanya sore sampai malam. Mau ngga mau harus standby juga sampai malam.

Selain kerjaan di atas, pasti ada ajalah kerjaan tiap hari..kadang sampe kebigungan ditelpon sana sini, tapi ya seperti kata mentor saya, enjoy aja.. Walaupun gitu tetep aja pernah stres juga. Tapi ngga papa, semua pasti ada pelajaran yang bisa dipetik. Sekarang sudah memasuki minggu kelima, pengennya sih sebulan ke depan ga banyak kerjaan..bisa santai-santai di kantor.. Apakah terlaksana impian tersebut? Kita nantikan saja.. Semangat terus dan jaga kesehatan! Bentar lagi puasa Ramadhan btw šŸ˜€

KP di Huawei (3)

Yah, ngga kerasa sudah 2 minggu saya KP di Huawei. Seperti yang telah diberitakan sebelumnya, saya bersama Thoriq ET10, Zaki ET10, Herdito ET10, sama Ajang EL10 tergabung dalam geng BSS sebagai magangers di Huawei. Last Update dari cerita KP di Huawei ini ternyata sudah cukup lama ya, yaitu day 2 dan 3.. Sekarang udah day berapa, dah males ngitungnya..

Banyak hal-hal baru yang terjadi selama 2 minggu KP di Huawei ini. Minggu pertama dijalani sebagai minggu training. Tiap hari isinya materi-materi dari mentor yang harus dilahap habis. Masa-masa training adalah masa yang paling mengawang karena saya masih belum mengerti gambaran riilnya. Baru memasuki minggu kedua ini, mentor kami, Pak S, membagi kami menjadi 2 kubu dengan project yang berbeda.

Herdito dan Ajang tergabung dalam kubu 4G/LTE.. Mereka entahlah, saya sendiri belum bertanya lebih lanjut tentang project mereka. Sedangkan saya, Thoriq, dan Zaki tergabung dalam tim project Telkomsel. Wah ini semacam lucu sih, kemarin saya ngga jadi KP di Telkomsel, sekarang saya KP di Huawei malah tergabung ke tim Telkomsel. Karena sudah gabung ke Telkomsel, kami bertiga pindah kantor nih.. Kami ngga lagi ngantor di BRI II, melainkan di Wisma Mulia. Nah di sana ketemu deh sama anak-anak magangers geng Telkomsel, ada Gini Ojan Risma Ican Panji Adiva.. Jadi Rame lah..

Di proyek Telkomsel ini kami memiliki mentor baru, sebut saja Pak M (ngga mau dipanggil Pak sebenernya), nah Pak M ini ternyata membagi kami bertiga menjadi tiga kubu yg memiliki jobdesk yang berbeda-beda, beda mentor lagi juga.. Thoriq di 2G, saya di 3G, si Zaki di BSC/RNC. Seminggu KP di Wismul ini saya sudah tidak dijejali training-training lagi, melainkan in job training. Jadi di sini saya, Thoriq, ama Zaki udah kerja ngebantuin mentor masing-masing dalam pekerjaannya. Capek sih, kadang bosen, tapi tetep seru soalnya banyak hal baru.. Kaya Thoriq yang hampir aja mematikan BTS..

Karena sekarang KP nya di Wismul, mau ngga mau kami bertiga yang udah ngekos di Benhil harus mengeluarkan cash khusus untuk transportasi. Ada beberapa alternatif.. Hari kedua saya sama Thoriq naik busway dari halte Benhil (hari pertamanya naik mobil Huawei sama Pak M), nyebrang ke halte Semanggi melewati apa yang si Danna sebut jembatan kematian. Memang alay sih. Tapi emang panjang dan seakan ga berujung banget tuh jembatan. Dari halte Semanggi, naik busway 2 shelter sampe shelter Jamsostek. Nah, jalan bentar dan sampailah di Wismul. Total cost: 3500 + keringet pagi-pagi

Hari ketiga si Zaki ngga ngantor di Wismul soalnya ada proyek di Bogor (gile bener), dan kebetulan ternyata si Danna ET10 sama RezaAditya EL10 juga kebagian di proyek TElkomsel meskipun bukan dari departemen BSS. Nah kami berempat nyobain naik taksi. Nyaman sih, ngga panas juga cape..terus kesannya eksekutif muda banget. Total cost: 16000/4 = 4000. Menimbang selisih harga yang tidak terlalu jauh dan juga faktor kenyamanan, kami jadi lebih senang alternatif taksi.

Nah kalo pulang sih enak soalnya ada bus Huawei yang berangkat ke BRI tiap jam 17.50 sama 18.00-an. Total cost: gratis dan nyaman. Atau jika keadaan tidak memungkinkan (baca:ketinggalan bus), bisa pake metromini 640.. Cost: 2000, lumayan lah.. Naik busway lagi juga bisa, tapi tetep harus lewat jembatan kematian..

PhotoGrid_1371120288200Oleh-oleh dari Wisma Mulia

Oke itu sedikit share dari pejuang KP Huawei di menjelang akhir minggu kedua ini.. Terus semangat dan jaga kesehatan!

Oknum Polisi Pencuri BB

Cerita yang saya buat ini kebenarannya bukan 100%, sehingga bebas saja menikmati cerita ini, yang jelas cerita ini adalah berdasarkan kisah nyata dan tidak direka-reka ataupun dilebay-lebaykan.

Oke, jadi baru saja menginjakkan kaki di Jakarta, saya harus kehilangan sebuah telpon genggam merek bb. Sebenarnya bb tersebut bukan punya saya, tapi punyanya Hesti Nuraini yang kebetulan sedang saya kantongi ketika terjadinya pencurian.

Kejadiannya adalah persis di Halte Harmoni.. Saat itu saya, Hesti, dan Ana di Hari Minggu pagi tengah dalam perjalanan pulang ke Benhil dari Monas. Dari halte Gambir kami menuju ke Halte Harmoni untuk oper bus ke Blok M. Saat itu halte sangatlah ramai, bahkan mencari ruang untuk bernafas aja susah. Setelah menunggu sembari berdempet-dempetan cukup lama, kami pun akhirnya dapat bus. Nah ketika saya ada di atas bus, saya rogoh kantong..dan ternyata si bb udah ga ada. Langsung saya telpon pake hp saya dan hasilnya membuat say lemas karena bb nya dalam keadaan mati. Iya, mati.
-Lanjut Baca>