Kolam Renang yang lagi Ngehits, Bukit Gibeon

Bismillah postingan pertama di 2017

Sejak akhir tahun 2016 lalu banyak masyarakat Sumut dan sekitar yang berwisata ke tempat pemandian baru di Sibisa dekat danau Toba, Bukit Gibeon namanya. Saya pun penasaran seberapa menariknya pemandian yang satu ini kenapa sampai menarik ribuan pengunjung. Letaknya berada di Desa Sibisa, sekitar 25 menit perjalanan darat dari Parapat. Jika dari parapat nanti belok kanan pas ada belokan dengan papan penunjuk arah ke bandara Sibisa.

20170113_092520

Masuk ke kawasan Bukit Gibeon, saya cukup takjub dengan gapuranya yang warnanya ungu. Di sana kami jumpa dengan loket yang mewajibkan kami membayar tiket masuk 10.000 per orang dewasa + parkir mobil 5000. Dari loket tersebut jalan mulai bagus dan diaspal.. ada tanda-tanda telah dipugar demi suksesnya tempat wisata ini. And well done.

Continue reading

Advertisements

Ke Hill Park

Masih lanjut post famgath sebelumnya, setelah berpuas semalaman di The Hill Hotel ngeliatin burung sama orang pacaran, saya punya kesempatan buat nyobain main ke Hill Park. Sayang juga kalo ngga main ke sana karna udah dapet vocher. Lokasinya ngga jauh dari The Hill, sekitar 1 km turun gunung kalo dari arah Kabanjahe di sebelah kanan jalan. Sampingnya KFC. Mencolok tempatnya dan siapapun yang lewat pasti ngeh kalo itu Hill Park.

DSC_0054Tiket masuk free wahana (walau gak all wahana) adalah 70 ribu, beruntung saya punya vocer jadi bisa masuk free. Kesan pertama adalah luas juga pintu masuknya, membuat pengunjung langsung ber selfie ria. Masuk lagi ke pintu utama pun sudah disambut dengan bangunan khas istana yang “fotoselfie-able” lengkap dengan kolam bebeknya. Oiya, Hill Park ini cuma buka di hari Sabtu Minggu dan hari libur nasional saja.. Jadi jangan ke Hill Park di hari Rabu siang.

Continue reading

Ke The Hill Sibolangit

Saya bersyukur bekerja di perusahaan ini walau setiap hari disibukkan dengan kejar target, namun sesuai dengan spirit  budaya perusahaan, kesejahteraan anggotanya tetap dijaga, terutama kebutuhan akan piknik. Kalau ada orang stress bisa dipastikan dia kurang piknik. Kalau ada orang lagi banyak pikiran, bisa dipastikan juga dia kurang piknik. Dengan kata lain piknik sudah menjadi kebutuhan seseorang untuk hidup dan bentar lagi harus masuk ke perlindungan HAM.

Terlalu panjang ngalor ngidulnya, jadi beberapa minggu yang lalu saya mengikuti acara Famgath Telkomsel branch PMS walaupun saya masih seorang diri sedih tak berperi. Untungnya saya masih diijinkan mengikuti acara tersebut dengan konsekuensi efek baper ditanggung sendiri. Acaranya 1 malam main main seneng seneng happy happy  di Hotel The Hill Resort. Ini kali pertama saya ke hotel tersebut, dari Siantar sekitar 3 jam via Kabanjahe. Namun dari Medan lebih dekat, mungkin sekitar 1.5 jam perjalanan.

DSC_0008
Suasana The Hill dan Flamingo yang gamau lari

Kesan pertama yang saya rasakan adalah ternyata ini hotel sekaligus tempat piknik. Jika cuma ingin piknik tanpa menginap, boleh saja tapi tentu ada charge-nya. Jika ingin piknik dan menginap, ya kenapa ga boleh, cuma tinggal bayar kamar. Rate kamarnya sekitar 900 ribuan yang standar. Ada apa di sana?

Tempatnya memang luas, elok, dan memesona, ada danau dan burung. Ada burung di kandang dan ada burung di jalanan. Ada pula kanguru albino tapi dikandang ngga dilepas, lompat-lompatnya pun lucu. Untung saya ikut, jadi saya bisa liat kanguru albino yang lagi lompat-lompat. Yang saya lihat binatang-binatang nya ngga ada di kebun binatang Gembira Loka, kebanyakan memang burung dari Indonesia Timur dan Amerika Selatan.

-lanjut baca>

Jogja Minggu Pagi

Akhir minggu lalu saya berkesempatan buat pulkam ke Jogja.. Ga ada angin apa-apa untuk kepulangan kali ini, hanya kangen dan rindu semata pada keluarga dan kota tercinta. Lama ga ke Jogja ternyata banyak juga yang berubah, cem sekarang banyak banget hotel baru.. udah cem jadi kota pariwisata kalo main di Simcity, industrinya condong ke arah hotel. But thats ok daripada bangun mall banyak banyak.

Minggu pagi rasanya ga afdol kalo belum naik sepeda (kate sapee..) So dengan berbekal sepeda lipat yg lagi ngetrend itu, saya jalan-jalan gowes sepeda menelusuri kota Jogja dari selatan ke utara ke selatan lagi. Jam 6 pagi saya sudah lepas landas dari rumah di sekitar Krapyak.. hmm, bekal yang dibawa ? Cuma tas selempang mini berisikan duit buat jajan ma hp kali aja tersesat.

Perjalanan pagi ini dimulai dengan tujuan awal ke lapangan Minggiran… dan ternyata masih sepi..So lanjut aja hingga tibalah di alun-alun selatan, alun-alun beringin kembar yang ada gambar dulu ada gajahnya. Ternyata udah rame sob! Udah banyak yg larpag alias lari pagi, badminton, sampe lagi mulai senam. Nih, no pict hoax katanya..

2014309055819

2014309055844

Seru juga sepedaan keliling alun alun, tapi masih banyak tempat yg perlu dijelajahi mumpung masi pagi. So lanjut aja, dari alun alun lanjut terus sampe ke kawasan nol kilometer jojgakarta :D. Memang tempat ini ikonik banget, dan entah kenapa high class gitu kesannya, haha..classy. Apalagi nama jalannya yg ke arah alun-alun utara, jalan Trikora, ditambah model bangunan Bank BI ma BNI, makin historis deh ni tempat. Di depan monumen umum satu maret ternyata jadi car free day,tapi ya jalan penuh dibuat orang senam.

2014309061131

2014309061148

2014309061139 

Karna jalan dipake senam, terpaksa deh muter buat ke jalan malioboro..lumayan jauh juga muternya, tapi emang pengennya gitu sih..mumpung masih pagi dan udara masi seger. Dan sekali lagi sesampai di Jalan Malioboro, ini tempat fix ikonik banget.. Semua liputan tivi yg mau ngeliput jogja pasti prolognya nge-shoot tempat ini. Di sana juga uda banyak turis lokal yg foto ama papan nama jalan malioboro.. Kalo turis manca mah mana ada yg foto di tempat begituan.

2014309062212

2014309062527

Ngomongin jalan malioboro, ada tempat makan enak dan murah tiap pagi..yups, pecel madiun yg ada di depan mall malioboro, tepatnya di samping jalan masuk ke parkir basement mobil. Enak dan mantep bumbunya..tapi ya kalo minggu pagi jangan harap dapet cepet dilayani..orang pagi aja udah ngebeludak kaya gitu huhu.. Urung deh ngepecel sembari istirahat.

Malioboro udah, masih ada satu lagi target destinasi saya, boulevard UGM. Jalan ke utara terus akhirnya sampe juga di boulevard UGM yang panjangnya hampir se-ITB. Jalannya lumayan lenggang, rasanya pengen main sepatu roda di sana.. Di grasaba juga rame orang pada larpag walaupun debu abu vulkanik masih bersisa, menyebabkan kabut debu yang menyesakkan. Debu abu vulkanik ini memang ga bakal ilang dengan sendirinya..harus dikeruk terus dimasukin karung.

2014309065508boulevard UGM…ijo

Pusing main di grasaba, saya sedikit cuci mata di sunmor UGM.. Sunmor itu semacaem pasar tumpah di minggu pagi yg isinya orang jualan macem macem… Kalo di Bandung kaya di Gasibu.

Daaan..badan ini lelah juga akhirnya, apalagi sepedanya :’).. Kini tinggalah jalan untuk pulang.. Sebelum pulang, jajan dulu 😛

 

Ke Ragunan!

Sebagai anak yang tidak pernah menginjakkan kaki di Jakarta semasa kecilnya, maka momen 2 bulan tinggal di Jakarta ini harus bisa dimanfaatkan buat mengunjungi tempat-tempat yang biasanya cuma muncul di TV doang. Dan salah satu tempat favorit saya sejak kecil adalaaaaah… kebun binatang Ragunan! Bahkan sampai umur 21 tahun pun keinginan buat pergi ke Ragunan masih aja ada..

Btw kenapa Ragunan? Pikiran polos saya mengatakan bahwa Ragunan adalah kebun binatang ter-Bravo se-Nusantara,, Kenapa gitu? Ya soalnya ada di ibu kota, otomatis mesti paling gede, paling wah, sama paling Raaawr binatangnya. Untuk membuktikkan pikiran polos saya tersebut, akhirnya berangkat juga Sabtu kemarin ke kebun binatang Ragunan sambil nyeret-nyeret Hesti Nuraini. Untungnya mau diajak pacaran ke kebun binatang bersama bocah-bocah :’)
-lanjut baca>

Jakarta Again

Sebenarnya hari itu tak terencana sedikitpun buat pergi ke Jakarta. Hari itu adalah Sabtu pagi paling membosankan yang pernah ada, bung Danang mungkin sedang asik berJEKETIria di Jakarta sama Gini, bung LNW sama bung Rosyid juga entah kenapa tak menampakkan batang hidungnya, sementara bung Ian tiba-tiba pergi menghilang.

Akhirnya suasana sepi itulah yang membuatku tergerak buat main ke Jakarta. Beruntung sarana travel sangat melimpah di Bandung, dan syukurlah si Daytrans, travel langganan saya masih available..hehe, saya cari praktisnya sih, si Daytrans ini lewat persis di depannya FKUI, jadi ga khawatir buat tersesat di jalanan ibu kota. Karna dulu pernah tuh naik kereta dari Bandung terus lanjut busway gaya-gayaan sendirian, dan akhirnya fix lost in Jakarta~

Saat tiba di FKUI jam saat itu menunjuk angka 5, sudah sore ternyata.. Agak sebel juga karna masih harus nunggu kedatangan si dia yang mau mandi dulu di kosan. Tapi perasaan sebel itu hilang jauh-jauh setelah kudapati dirinya tersenyum tersipu malu menyapaku. Memang hubungan kami sedang mengalami pasang surut yang tak berkesudahan, but that makes us stronger..
-lanjut baca>

Jogja: Never Ending Story

Sore itu saya dapet sebuah sms, ngga telalu panjang juga ngga terlalu pendek. Ternyata sms ini sudah masuk dari tadi siang dan baru terbaca jam 4 sore. Ya mau bagaimana lagi, saya saat itu masih dalam perjalanan lintas jawa timur dengan status nyetir, jadi ga bakal sempet buka sms..

Dan sms itu adalah sms dari salah satu sahabat cupis saya, si desi yang lagi main Jogja bareng pacarnya, kak cukibay, dan pengen menginap di rumah saya. Maaf banget ngga bisa untuk hari ini karena mungkin baru tengah malam sampai Jogja, kiranya seperti jawabku. Tapi syukurlah dia dia bisa menginap di kosan temen sma-nya. Akhirnya berbagai plan jalan-jalan pun mencuat, oke-oke saja sih..apalagi saya dan desi juga bakal ditemani another sahabat cupis saya, hesti nura dari Solo. Dan fix esok pagi bakal main ke Prambanan.
-lanjut baca>