Ke Kebun Raya Bogor!

Setelah kemarin bersenang-senang ke kebun binatang Ragunan, rasanya tubuh ini kayak ngga kenal capek aja.. Udah mau ngajak main lagi keesokan harinya. Sebenernya kemarin aja udah capek bets, tapi sayang kan kalo hanya melewatkan hari Minggu dengan gulung-gulung doang sedangkan esok hari pekerjaan sudah menyambut ? :’)

Setelah melewati perdebatan yang cukup panjang, akhirnya dipilih ide dari Hesti Nuraini buat main ke Kebun Raya Bogor. Pokoknya nominasi destinasi lain langsung tereliminasi. Sip, pagi-pagi benar ya berangkatnya!

Dan ternyata memang jam 6 pagi udah cabs dari kosan menuju stasiun. Karena kami berdua ga ngerti dunia jadwal per-KRL-an Jakarta, kami putuskan berangkat naik Commuter Line dari stasiun Jakarta Kota. Oh iya, it was our first trip to Bogor..! Dari Benhil naik busway sampe mentok ke shelter Jakarta Kota. Then, kami masuk stasiun dan beli tiket CL tujuan Bogor seharga 5000 rupiah. Model tiketnya pun pake sistem e-ticketing.. semacem gaya-gayaan khas Japanese gitu.

Seperti udah dibilang sebelumnya, kami berdua sangat-sangat hijau dunia per-KRL-an di Jakarta..so this something stupid really happened.. -lanjut baca>

Advertisements

KP di Huawei (4)

Ngga kerasa (bohong, kerasa ding) , KP di Huawei sekarang sudah setengah jalan, alias udah sebulan terlewati. Apa aja yang didapet? Banyak,, kenalan sama orang-orang Huawei jelas banyak, ilmu jelas ada walau tetep aja masih ngambang, pengalaman kerja juga tentunya ada. Capek? Jelas banget pasti iyaaa…

Review lagi deh, jadi selama 2 minggu terakhir ini saya masih KP di departemen BSS nya Huawei di project Telkomsel, ngantornya pun di Wisma Mulia. Oh iya update aja sih, sekarang tarif metro mininya naik jadi 2500 gara-gara BBM naik huhu.. Kalo taksi sih masih sama, start buka pintu 6000 rupiah. Oke balik ke KP lagi, ternyata sekarang kami geng BSS pun berpisah.. alias udah punya job sendiri-sendiri. Si Thariq support 2G sambil checking alarm, Zaki sendiri udah jarang tampil di WIsmul, lebih sering on site sama ngantor di BRI, sedangkan saya support 3G sambil integrasi add 6 sector. Integrasi add 6 sector maksudnya menambah cakupan coverage dari suatu site agar traffic yang dapat diterima jadi lebih gede. Intinya kerjaan saya terkait integrasi ini adalah membuat script sesuai kondisi di lapangan, terus memonitor subcon pas implementasinya. Cape sih, soalnya kadang si subcon baru kerjanya sore sampai malam. Mau ngga mau harus standby juga sampai malam.

Selain kerjaan di atas, pasti ada ajalah kerjaan tiap hari..kadang sampe kebigungan ditelpon sana sini, tapi ya seperti kata mentor saya, enjoy aja.. Walaupun gitu tetep aja pernah stres juga. Tapi ngga papa, semua pasti ada pelajaran yang bisa dipetik. Sekarang sudah memasuki minggu kelima, pengennya sih sebulan ke depan ga banyak kerjaan..bisa santai-santai di kantor.. Apakah terlaksana impian tersebut? Kita nantikan saja.. Semangat terus dan jaga kesehatan! Bentar lagi puasa Ramadhan btw šŸ˜€

Oknum Polisi Pencuri BB

Cerita yang saya buat ini kebenarannya bukan 100%, sehingga bebas saja menikmati cerita ini, yang jelas cerita ini adalah berdasarkan kisah nyata dan tidak direka-reka ataupun dilebay-lebaykan.

Oke, jadi baru saja menginjakkan kaki di Jakarta, saya harus kehilangan sebuah telpon genggam merek bb. Sebenarnya bb tersebut bukan punya saya, tapi punyanya Hesti Nuraini yang kebetulan sedang saya kantongi ketika terjadinya pencurian.

Kejadiannya adalah persis di Halte Harmoni.. Saat itu saya, Hesti, dan Ana di Hari Minggu pagi tengah dalam perjalanan pulang ke Benhil dari Monas. Dari halte Gambir kami menuju ke Halte Harmoni untuk oper bus ke Blok M. Saat itu halte sangatlah ramai, bahkan mencari ruang untuk bernafas aja susah. Setelah menunggu sembari berdempet-dempetan cukup lama, kami pun akhirnya dapat bus. Nah ketika saya ada di atas bus, saya rogoh kantong..dan ternyata si bb udah ga ada. Langsung saya telpon pake hp saya dan hasilnya membuat say lemas karena bb nya dalam keadaan mati. Iya, mati.
-Lanjut Baca>

Pagi, Pak Sopir Angkot!

Malam itu sudah pukul 2 pagi..aku masih berada di luar kosan, tepatnya masih jadi anak ilang di Tamansari. Kenapa aku yang anak cupu kosan bisa main sampe semalam itu ya? Bayak cerita, sebenernya bukan main, tapi ngerjain laporan praktikum di MALAM SABTU. Hebat kan, malam sabtu, ngerjain laporan, sampe jam 2 PAGI. Wow. Oke, back to the story.. Singkat cerita aku harus pulang pagi itu, dan sebagai mahasiswa tak bermotor, keberadaan angkot selalu menjadi primadona. Tapi siapa juga yang ngangkot jam 2 pagi.. Ya walaupun kita tau ada angkot 24 jam di Dago, tapi pasti juga ga banyak, ibaratnya kaya nyari tarantula di hutan, ngga berkoloni.

Akhirnya aku jalan aja ke Dago sapa tau masih ada angkot.. Dan ternyata memang ada si tarantula itu lagi ngetem. Uuuu, bagaikan oasis rasanya. Aku masuk, terus saat itu ada penumpang satu lagi, mas-mas mahasiswa hobinya ngelirik jam sama nendang-nendang kursi. Dari gelagatnya aku jadi tau kalo si tarantula ini udah ngetem dengan waktu yang diluar batas kewajaran ngetem. Terus si mas-mas tadi tiba-tiba turun angkot menyisakan aku dan sopir angkot termenung berdua. Dan eh, si sopir malah tiduuuuuuur… Terus aku bangunin dan terjadilah percakapan absurd ini:

aku : Mang, ga narik nih? Kok tidur?

Mang : Ya narik mas..tapi kalo penumpangnya satu-dua rugi juga bensinnya.. Paling juga cuma serebu sampe simpang kaaan?

aku : ooh..iya sih.

Mang : *ngelanjutin bubu

Karna aku uda ga sabar banget pengen pulang, kangen kasur, terus ada aja aku kepikiran ini

aku : Mang, aku bayar 10rebu deh, tapi jalan yaa..

Mang : *langsung bangun posisi tangan langsung pegang setir* Siap mas kalo segitu..

aku : asiiik..thankyou

Dan akhirnya aku dianterin dengan selamat sampe simpang,

aku : *ngasih uang 10rebu* ini mang, makasi ya..itung-itung rejeki malem-malem

Mang : makasih ak.. ati-ati yaa.. :’)

Dan kiranya seperti itulah dini hari paling berkesanku selama di Bandung. Dan sudah lama banget aku pengen ngasi uang lebih ke sopir demi biar angkot kaga ngetem. And that day, I did it. Dan it was the first time, disuruh ati-ati sama sopir angkot pas turun :’).

Got my ‘Jahim’ Back

2013-02-16 23.52.22Polemik jahim saya yang berlarut-larut tak jelas ujungnya ini akhirnya memasuki line finish juga. Jadi ceritanya seperti tradisi-tradisi di ITB pada umumnya, habis pelantikan himpunan pasti yang diserbu duluan itu jahim, fix, Ā meskipun pas osjur mas-mas pengosjur pada sok-sok teriak “jadi kalian cuma cari jahim aja di himpunan?” Nah, jahim saya ini kebetulan saya pinjemin ke salah satu cowo, mekanisme pelantikan memang didesain sedemikian rupa sehingga saya ga tau nih saya minjemin buat siapa. Buat ketenangan batin, saya masukin nama + nomer hape di saku kanan jahim itu..berharap bakal dihubungin. Tapi ternyata kenyataan tidak berkata demikian~
Continue reading

Jakarta Again

Sebenarnya hari itu tak terencana sedikitpun buat pergi ke Jakarta. Hari itu adalah Sabtu pagi paling membosankan yang pernah ada, bung Danang mungkin sedang asik berJEKETIria di Jakarta sama Gini, bung LNW sama bung Rosyid juga entah kenapa tak menampakkan batang hidungnya, sementara bung Ian tiba-tiba pergi menghilang.

Akhirnya suasana sepi itulah yang membuatku tergerak buat main ke Jakarta. Beruntung sarana travel sangat melimpah di Bandung, dan syukurlah si Daytrans, travel langganan saya masih available..hehe, saya cari praktisnya sih, si Daytrans ini lewat persis di depannya FKUI, jadi ga khawatir buat tersesat di jalanan ibu kota. Karna dulu pernah tuh naik kereta dari Bandung terus lanjut busway gaya-gayaan sendirian, dan akhirnya fix lost in Jakarta~

Saat tiba di FKUI jam saat itu menunjuk angka 5, sudah sore ternyata.. Agak sebel juga karna masih harus nunggu kedatangan si dia yang mau mandi dulu di kosan. Tapi perasaan sebel itu hilang jauh-jauh setelah kudapati dirinya tersenyum tersipu malu menyapaku. Memang hubungan kami sedang mengalami pasang surut yang tak berkesudahan, but that makes us stronger..
-lanjut baca>

KKNT dalam Lagu

Ini KKNT ITB..
Mengabdi untuk negrikuu
Semua berkarya, semua mencipta
Berjuang dengan sepenuh jiwa..

Kami mahasiswaa..
Bukan insinyur atupun dosen
Bekerja semaunya tidur sepuasnya
nanana nana naa…

Ibu Bapak maafkanlah kami..
tidak maksimal dalam bekerja
Ibu Bapak semoga berkesan..
apa yang telah kami berikan

Pagi ini tiba-tiba teringat sama salah satu teman seperjuangan saya yang kerennya bukan main, Ka Amat.. Sebenernya kami satu angkatan, tapi karena dia teramat populer di kalangan anak-anak kecil unyu, nama Ka Amat jadi lebih enak didenger. Bahkan sampai sekarang pun Ka Seto masih tetep saja Ka Seto, bukan Pak Seto. Soto Pak Seto unyuw juga btw..
-lanjut baca>