Ke The Hill Sibolangit

Saya bersyukur bekerja di perusahaan ini walau setiap hari disibukkan dengan kejar target, namun sesuai dengan spirit  budaya perusahaan, kesejahteraan anggotanya tetap dijaga, terutama kebutuhan akan piknik. Kalau ada orang stress bisa dipastikan dia kurang piknik. Kalau ada orang lagi banyak pikiran, bisa dipastikan juga dia kurang piknik. Dengan kata lain piknik sudah menjadi kebutuhan seseorang untuk hidup dan bentar lagi harus masuk ke perlindungan HAM.

Terlalu panjang ngalor ngidulnya, jadi beberapa minggu yang lalu saya mengikuti acara Famgath Telkomsel branch PMS walaupun saya masih seorang diri sedih tak berperi. Untungnya saya masih diijinkan mengikuti acara tersebut dengan konsekuensi efek baper ditanggung sendiri. Acaranya 1 malam main main seneng seneng happy happy  di Hotel The Hill Resort. Ini kali pertama saya ke hotel tersebut, dari Siantar sekitar 3 jam via Kabanjahe. Namun dari Medan lebih dekat, mungkin sekitar 1.5 jam perjalanan.

DSC_0008
Suasana The Hill dan Flamingo yang gamau lari

Kesan pertama yang saya rasakan adalah ternyata ini hotel sekaligus tempat piknik. Jika cuma ingin piknik tanpa menginap, boleh saja tapi tentu ada charge-nya. Jika ingin piknik dan menginap, ya kenapa ga boleh, cuma tinggal bayar kamar. Rate kamarnya sekitar 900 ribuan yang standar. Ada apa di sana?

Tempatnya memang luas, elok, dan memesona, ada danau dan burung. Ada burung di kandang dan ada burung di jalanan. Ada pula kanguru albino tapi dikandang ngga dilepas, lompat-lompatnya pun lucu. Untung saya ikut, jadi saya bisa liat kanguru albino yang lagi lompat-lompat. Yang saya lihat binatang-binatang nya ngga ada di kebun binatang Gembira Loka, kebanyakan memang burung dari Indonesia Timur dan Amerika Selatan.

-lanjut baca>

Advertisements

And It’s Coming

Dan pada hari Jumat satu hari sebelum bulan Mei resmi berakhir, jadwal sidang TA pun keluaaar.. Tak ada yang tak bisa membuat hati seberdebar ini.. Semua perasaan berkecamuk dan bergelora di dada. Antara ada rasa penasaran gimana rasanya sidang dan rasa gukut, gugup takut,,, duh bakal ditanyain apa ya..

Dulu waktu di tingkat dua, aku sempet berpikir mau ngga mau yang berkuliah di STEI pasti akan merasakan sidang kalo mau lulus. Ya, mau ngga mau hari itu akan tiba. Hari itu akan terus mengejar walaupun kamu tunda kuliahmu. Walau bukan jaminan, tapi sesuai slogan Pak JK, lebih cepat ya lebih baik. So lets get this thing done !  Semangaaat.. !!

Anyway, saya kebagian sidang hari Rabu tanggal 4 Juni.. Judul TA saya “DESAIN DAN IMPLEMENTASI DISTRIBUSI KONTEN DARI MOBILE DEVICE MELALUI JARINGAN DVB-T”  semoga barokah dan mohon doanya teman teman..

Hunting ‘hape’ jadul

Di tengah kesibukan TA dan sidang yang semakin datang mendekat, syukurlah semoga ngga menjauh, aku jadi kepikiran buat nyari-nyari model hp lama. Gara-garanya waktu iseng-iseng browsing di tokobag*s terus ngeliat hape jadul yang sempet dulu jadi wish list. Wah masih ada yang jual aja ya ternyata.. Nokia jadul paling banyak, tapi yang paling pengen sih merek Sony Ericsson seri Walkman.. gavl abis itu hapenya.

Jadi kepikiran nih, sebenernya sebelum sekarang perang flagship hp dimulai, sekitar satu dekade-an yang lalu juga udah ada yang namanya flagship. Coba aja tengok Sony Ericsson yang punya flagship Walkman buat ponsel seri musiknya,, sedikit flash back, selain itu ada seri C atau K yang menonjoklan sisi kamera, dan tak lupa dengan fiturnya sony, cybershot. Terus ada seri G buat internet phone, M buat messaging, S buat style, F buat Fun, sama seri P buat profesional. Wow! Tapi tetep aja yang paling menarik hati adalah seri W alias walkman phone.

Dan setelah pencarian dan penantian yang lama di tokobag*s, here it is, Sony Ericsson W610i!!

Path 2014-05-19 12_35

Lumayan beruntung dapet hape keluaran tahun 2007 yang fitur-fiturnya masih working. Belum lagi body nya mulus 99% gara-gara habis digantiin baju sama si empunya hape sebelumnya.. Ngga sia-sia aku ngajak beruang malem-malem cod-an di lampu merah jalan jakarta :). Tapi sayang, buat memaksimalkan fitur musiknya, aku ngga dapet handsfree-nya. Iya sih, daya tarik seri W ada di handsfree  nya juga, jadi yang jual juga emoh ngejual handsfree nya. Huff..mana konektornya belum jaman pake jack 3.5 lagi, masi pake konektor sisir. Tapi untunglah di kask*s ada seller yang masih jual handsfree seri walkman HPM-70 yang ori.. mayan..

Total biaya yang dikeluarkan akhirnya 200 ribu (hape) + 50 ribu (full casing) + 85 ribu (HPM-70 +ongkir)… Wkwkwk benda tua pengeluarannya banyak juga..

Happy B(ear)irthday

Judulnya kocak dan ga nggenah ternyata, but anyway I hope it is not too late to post a Happy Birthday gift to my dearest Hesti Nuraini who has just turned to 22 :D.

Banyak kejadian unik di ultahmu yang ke-22 iniii..dan sepertinya cukup menggelitik buat diceritain..

  • Di malem pergantian umur, berdua nyanyi nyayi riang di depan gedung sate..dari lagu cinta ampe lagu kebangsaan.. Terus dinyanyiin deh lagu happy birthday ama aak pengamen jalanan special by request hehee..
  • Di malam dan tempat yang sama ditemu sama sekelompok mahasiswa(i) pencari dana segar yang ngejual glowing lolipop khas warung Cihurip yang dulu emang sempet ngetrend di kalangan mahasiswa KKNT. Beneran bisa nyala lho, caranya dipatahin stiknya terus dikocok-kocok, Taraaa nyala deh. Harganya? Mereka jual 5000 dapet 2…Padahal di Cihurip sebijinya 500, haha.. Lumayan, bisa buat nostalgia.. Nih beneran bisa nyala kaan..
    2014321202829
  • Di hari ulang tauuun..jalan-jalan ke Ciwalk terus for the first time mampir ke Mujigae. Seru ngets ternyata, pesen makanan aja pake iPad…jadi nggumun deh. Aku beli bibimbab, Hesti cobain ramyun. Kimchi-nya maknyus, dan ternyata kimchi emang sulit diterima lidah orang indonesia walau yg bikin juga udah orang indo.. Ni penampakan bibimbabnya..
    2014322114406
    Dan di Mujigae ternyata bisa foto-foto alay juga -,- Mana fotonya bisa terpampang live lagi di salah satu layar, jd bisa diliat khalayak ramai. Nih fotonyaaa..Hestinya bunder

unnamed

 

  • Mo beli kue bingung mau Breadtalk apa Jco.. Salahin mereka sih yang gelar lapak sebelahan. Hasilnya matung berdua di antara Jco ama Breadtalk.. Ke kanan apa ke kiri ya 😕
  • Akhirnya beli Jco setelah mencoba jalan lewat jalan memutar, jadinya ga ketemu lapak si Breadtalk dan terhindar dari godaan kegalauan. Habis itu cari lilin di Yogya tapi kaga ada angka 2.. Angka 2 nya aja ngga ada apalagi 2 angka 2 buat bentuk 22 😦
  • Dari Ciwalk mampir eh mblandang ke Borma Dago, cari lilin angka 2. Eh habis juga. Fix sih ini konspirasi. Akhirnya beli lilin-lilin kecil… Dan kau liiiiilin lilin keciiil.. Taraaa..nih Jco dengan bertabur lilin..2014322150039
  • Di Kosan dapet surprise dari kaka Desi.. Dapet kotak makan beruang ama es krim walls bertabur lilin.. langsung meleleh hehe.. But anyway, seneng liat kalian pelukan unyu :3
    2014322151929

Lucu kaan..Happy B(ear)irthday Hesti Nuraini…..!

*ulang taunnya tanggal 22-03-14, dipost tanggal 01-04-14 hehe..

Malming di Gedung Sate

Biasanya saya memang ngga terlalu suka keluar di malam minggu, jalan yg macet penuh sesak pasangan muda antah berantah yang mau memadu kasih tentunya menjadi faktor utama. Padahal memadu kasih ga harus di malam minggu loh. Malam rabu rasanya merupakan malam yg pas buat hangout keluar. Pernah punya pengalaman malem minggu keluar niatnya mau nge-mall, pertama ke PVJ, eh ga dapet parkir.. terus akhirnya ke Ciwalk, buset mau parkir aja pake WL alias waiting list. Itu baru naik motor lo.. belum kalo naik kuda..hufla.

Oke, jadi malem minggu kemarin saya pergi keluar sama si beruang Hesti Nuraini, tujuan utama sih cari makan. Setelah menghabiskan beberapa tusuk sate kambing, sedikit penasaran saya timbul ngeliat orang-orang pada rame memadati depan gedung sate. Memang sih sekarang lapangan di depan gedung sate itu jadi lebih gaul dan friendly buat olah raga sama nongkrong malem. Belum lagi kawasan yang bebas pedagang kaki lima (di depan gedung sate doang ya) semacem bikin nyaman nongkrong disitu. So akhirnya saya parkir motor di sisi lapangan terus jalan-jalan nongkrong ngegaul merasakan kembali masa muda haha.

IMG_20140215_204223berpose di depan gedung sate 😀

Makin malem rasanya makin rame aja orang yg nongkrong, mulai dari pasangan alay sampe sekeluarga full juga ada. Namun apa daya acara nongkrong ini harus diakhiri gara-gara ada pengamen banci. Tidaaaaaaak.. >,<

Akhir KP Huawei dan Geng Wismul

Dua bulan menyerahkan raga dan pikiran untuk kerja di Huawei, serasa tiada akhir awalnya. Namun benar apa kata pepatah, setiap ada awal pasti ada akhirnya.. Pagi ini sudah 2 minggu sejak hari terakhir menginjakkan kaki di gedung BRI dan Wisma Mulia.. Sedikit kangen sih.. bukan kangen kerjaannya yang pasti, tapi kangen rutinitasnya dan temen temen seperjuangan..apalagi di Bulan Ramadhan ini.

Biasanya sih jam setengah delapan geng Wismul -> Saya, Danna, Thariq, sama Reza sudah balapan sama waktu buat duduk di bus Huawei on time. Lumayan kan ke Wismul naik bus Huawei gratis, Blue Bird lagi.. Daripada harus naik taksi berempat, atau bahkan naik metromini yang kini harganya 3000 rupiah pasca kenaikan harga BBM, jelas mending berangkat pagi hunting for free bus!

Sampe di Wismul jam delapan, jelas masih sepi di ruangan vendor. jam kerja karyawan Huawei itu jam delapan, tapi di Wismul orangnya selow semua..toh ga ada absen sidik jari kaya yang di gedung BRI.. Jadi suka suka mau masuk dan pulang. Karena sepi jadi biasanya saya Thariq Danna -yang sebulan terakhir ini suka duduk semeja bareng- melampiaskan kejenuhan hati dengan war DoTa terlebih dahulu, tentunya habis cek email dulu, celakanya kalo ternyata udah ada kerjaan.. DoTa pun tertunda 😦

Kerja praktek di Huawei, terutama geng Wismul gampang-gampang sibuk.. Kerjaannya sih kebanyakan support sana sini..tapi banyaknya kaga bisa dinalar, dan ga kenal waktu juga. Awalnya masih agak patuh-patuh gitu, tapi seiring semakin seniornya, mulai deh menerapkan prinsip last order job itu jam 4 an sore lah.. Soalnya jam 4.30 kami harus segera cus, apalagi kalo bukan demi bus Huawei yang nikmat.

Kerjaan paling nikmat itu sekiranya ya monitoring.. tapi kalo udah ada job troubleshoot yang mana harus berhubungan dengan subcon di lapangan, maka kesabaran ekstra juga diperlukan. Seneng sih kalo subcon nya PRO, jadi mereka bisa sendiri tinggal saya yg memonitor, tapi kalo subcon nya KRO alias Nubie, wah bisa lama kerjaan..soalnya saya juga Nubie.. Nubie ketemu sama Nubie ya udah RATA dengan tanah aja.

Kerjaan lain yang ga kalah ngangenin , eh ngeselin , adalah yg berhubungan ke Telkomsel, semacem ngurus perijinannya. Kalo site barunya sedikit sih tak masalah, tapi kalo banyak? Ya udah siap siap tangan pegel dan dingin dan mata merah.

Walaupun di wismul ini banyak duka dan senangnya dalam kerja, ada banyak manfaat kerja di Wismul ini ->

  • Atmosfer kerja dapet -> Ini penting banget karena selama 2 bulan kurang 1 minggu di Wismul rasanya kaga pernah bisa gabut, minimal ada aja email masuk (baca: kerjaan), maka dari itu kalimat favorit saya di Wismul adalah “All Folders are up to Date”
  • Ada Internet akses bebas-> Ini sangat sangat penting, karena internet adalah semacem nyawa di sini. Selain buat monitor kerjaan, internet merupakan sumber pekerjaan kami yang lain (baca: ngegabut) hehehe..
  • Orang-orangnya aneh-aneh dan PRO-> 2 bulan di Wismul bikin kami kenal sama orang-orangnya yang sangat berkarakteristik dan menggelitik perut karna tingkahnya. Seneng banget bisa kerja support mereka :”). Ada mas Anwari, mentor pertama saya yg langsung pindah ke BRI seminggu kemudian :(. Jadi saya yg gantiin kerjaannya..cemana pulalah. Ada bang Ben yang Pronteng, PRO dan Ganteng, mentornya si Thariq.. Juga akhirnya pindah bagian sebulan kemudian, dan kerjaan digantiin ama Thariq..cemana pulalah. Ada duet maut mas Agung-Elbert yang kapabilitasnya diyakini melebihi Messi-Neymar. Saking klopnya kayanya mereka bisa ngobrol satu sama lain dengan telepati. Ada Pak Goh juga yang sering ngajarin saya kerja..karna orang Malaisya, logat Melayu lucu punya. Ada juga mbak-mbak yang ngajakin saya nonton Chelsea di GBK 😦
    Duuuh, semuanya bikin kangen

Pulang dari Wimul, of course naik Bus Huawei, jam 4.30.. Harus gesit karna busnya berangkat jam 4.45. Saking kerasnya persaingan bus Huawei, teman pun bisa dilupakan.. Bahkan tak ada toleransi untuk sekedar nungguin temen nuker ID card di receptionist. Pokoknya serba keras. Oh iya soal persaingan bus Huawei ini ada cerita yang berkesan, alih-alih ngincer bus gratis buat balik ke BRI, ternyata busnya malah ke Hotel Ritz Carlton buat buka bersama.. Alhasil kami geng Wismul pun buber dulu di Ritz, rejeki yang datang tidak boleh ditolak kan.. Pulangnya kami terlantar dan macet sepanjang jalan..

IMG-20130805-WA0001Geng Wismul ET di tanggal 26 Juli 2013 -Hari terakhir di Wismul- :”)

IMG-20130805-WA0003Geng Wismul ET foto sama Unta di Hotel Ritz Carlton

IMG-20130805-WA0006Geng Wismul Full Team buber di Ritz

IMG-20130805-WA0005Geng KP Huawei buber di Hotel Mandarin Oriental.. Buber or Farewell Party ? :”)

Sampai di BRI biasanya sekita jam 5 sore..tapi bisa lebih kalo macet parah. Karena udah memasuki jam-jam buka puasa, ga ada salahnya jajan. Ada beberapa jajanan enak di belakan gedung BRI.. Yang pertama pukis rekomendasi dari Dana, enak gurih gurih gitu.. Asik kan pulang kosan bawa pukis :3. Ada juga siomay isi macem-macem..kreatif banget yang bikin, cemana pula ada siomay isi keju ama bayem..

Sampe kosan udah disambut sama Hesti yang mesti lagi duduk di sofa sambil main linepop :3

Papa pulaaaang…bawa pukis nih