Rekomendasi Warung Burjo di Sekitar ITB

Pecinta burjo pasti ga bisa lepas terlalu jauh dari keberadaan burjo. Selain murah dan cukup membuat kenyang, burjo bisa jadi santapan kapanpun di manapun, mau pagi pagi buat sarapan atau di tengah dinginnya malam. Saya sendiri setiap minggu paling ngga 5 kali beli burjo, nah karna saya tinggal di kawasan kampus ITB, maka ga ada salahnya saya kasi rekomendasi burjo yang enak, 

Burjo Kampus

Nah dimulai dari dalem kampus dulu kali ya.. Di dalem ITB juga ada yg jual burjo, tepatnya di Kantin Bengkok tempat orang yg jual roti-roti itu. Menurut saya burjo+ketan hitamnya taste good. Dimasaknya sampe burjonya pecah dan tercampur. Kombinasi burjo + ketan hitamnya udah pas. Kekurangannya mungkin di harga yang cukup mahal, yaitu 7000 per porsi (burjo campur + roti tawar).

2014324100125seporsi burjo di kantin Bengkok

Burjo Kameumeut..

Buat anak Cisitu pasti ngerti lah ya Kameumeut itu di mana, sobat Kameumeut kan banyak. Buat yang belum tau Kameumeut itu semacem warung indomie+macem-macem yang buka 24 jam tiap hari kecuali di hari Jumat jam 11-1. Satu menu favoritnya adalah burjo + ketan hitam. Di Kameumeut burjonya juga dimasak sampai pecah dan tercampur, jadi kuahnya lebih kental, bikin rasa burjonya sangat kuat. Ditambahin ketan hitam jadi lebih maknyus. Kekurangannya sih kita harus hapal kapan dia bikin burjo, soalnya kalo ngga pas, burjonya dingin karna kadang ngga diangetin terus-terusan. Selain itu menurut saya ketan hitamnya terlalu dingin. Harganya 4000 rupiah seporsi. Tambah roti tawar jadi +1000.

Burjo Madura

Bingung mau kasi judul burjo apa buat yang ini. Bagi yang sering ke Taman hewan deket Ganesha Stationary pasti ga asing sama warung tenda burjo warna merah yang ada tulisan “Madura”-nya. Nah itu maksud saya! Warung burjo ini hanya buka di malem hari, sekitar jam 5-an sore sampe entah jam berapa. Warung ini adalah tempat favorit saya membeli burjo karna searah jalan pulang tiap abis pulang les malem-malem. Berbeda dari 2 warung burjo di atas, di sini burjonya ngga sampe pecah dan tercampur, jadi keliatan masi bulet bulet kacang ijonya. Ketan hitamnya juga ngga sampe kentel, tapi masi butiran-butiran kaya beras. Itu malah menambah variasi burjo yang pernah saya rasakan. Yang bikin ga nahan itu adalah santannya yang memiliki aroma bikin ngiler, dan begitu dirasakan, santannya memang mantap. Selain itu di warung ini burjonya selalu panas, best condition to be served. Kekurangannya menurut saya burjo model gini terkesan “baru” bagi beberapa orang, termasuk saya dulunya. Oh iya harganya cuma 3500 rupiah udah sama roti tawar mini.

2014228181131Burjo madura..masi anget

Ya mungkin segitu dulu warung burjo yang bisa saya kasi review, kalo ada tambahan warung burjo yang recommended (tentunya di sekitar ITB hhe) silaakan komen dimari sajaa😀 Akhir kata, burjo itu enak, lebih banyak manfaatnya ketimbang mudharatnya hhe

4 thoughts on “Rekomendasi Warung Burjo di Sekitar ITB

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s