Oknum Polisi Pencuri BB

Cerita yang saya buat ini kebenarannya bukan 100%, sehingga bebas saja menikmati cerita ini, yang jelas cerita ini adalah berdasarkan kisah nyata dan tidak direka-reka ataupun dilebay-lebaykan.

Oke, jadi baru saja menginjakkan kaki di Jakarta, saya harus kehilangan sebuah telpon genggam merek bb. Sebenarnya bb tersebut bukan punya saya, tapi punyanya Hesti Nuraini yang kebetulan sedang saya kantongi ketika terjadinya pencurian.

Kejadiannya adalah persis di Halte Harmoni.. Saat itu saya, Hesti, dan Ana di Hari Minggu pagi tengah dalam perjalanan pulang ke Benhil dari Monas. Dari halte Gambir kami menuju ke Halte Harmoni untuk oper bus ke Blok M. Saat itu halte sangatlah ramai, bahkan mencari ruang untuk bernafas aja susah. Setelah menunggu sembari berdempet-dempetan cukup lama, kami pun akhirnya dapat bus. Nah ketika saya ada di atas bus, saya rogoh kantong..dan ternyata si bb udah ga ada. Langsung saya telpon pake hp saya dan hasilnya membuat say lemas karena bb nya dalam keadaan mati. Iya, mati.

Saat itu juga saya sudah menuga kuat bahwa bb nya dimaling sama orang (boleh dibilang sampah mungkin). Ditelpon beberapa kali pun juga ngga bb tetep dalam keadaan mati. Saya coba bbm pun juga ngga mempan, tandanya silang merah. Mungkin saja si bb dah ngga dikasi kartu.

Dua-tiga hari kemudian, saya mencoba iseng nge-bbm bb tersebut, dan ternyata statusnya D alias DELIVERED! Ketika saya akan bbm lagi, ternyata saya sudah di-delcon. Nah, karna saya ga mau kalah, saya teror saja bb itu dengan mengirim pesan ke pin bb itu, seperti ngomong maling lah, ngomong itu bb colongan lah, dsb..pokoknya dijamin nyesek banget kalo baca.

Dan akhirnya tu maling keder juga terus meng-accept  contact request saya. Saat itu namanya sudah berubah menjadi “APO” dengan display picture orang alay gambar tentara dengan muka ijo coreng-coreng. Saat itu jam 7 malam statusnya adalah “capek banget hari ini”.

Terus saya bbm aja tu orang, “hoi, yang lo pake itu bb colongan lho.. Ya gapapa sih, semoga berkah aja makenya..Loh, emang bisa berkah ya kalo colongan?” Terus dia jawab dengan bahasa alay yg susah saya mengerti. Tampaknya dia ga biasa ngetik di handphone soalnya cara menyingkatnya ngga lazim. Tapi intinya dia bilang, “maaf mas saya ngga tau”

Kurang puas dengan jawaban itu saya selidiki terus hingga akhirnya saya dapet keterangan kalo dia beli bb itu dari orang seharga 750rb. Hmm, 750 ribu untuk sebuah bb gemini2G batangan colongan.. Mahal banget..

Saya tinggal dulu beberapa saat terus dia nge-bbm, lagi-lagi dengan bahasa yg sulit saya mengerti dengan metode penyingkatan yang tidak lazim, tapi intinya dia bilang “saya ga enak..kalo mau ambil aja di POLDA”

Saat itu ada banyak pikiran di benak saya, ini contohnya:

  • “ambil aja di POLDA” ini maksudnya saya dikasi hp itu cuma-cuma apa saya suruh bayar 750rb??
  • Ini jebakan! Kan banyak tuh sekarang polisi yang suka menjebak orang.. Jangan-jangan dia nyuru saya ke POLDA terus dia dengan wewenangnya sebagai polisi dan bantuan teman-temanya yang sudah direncanakan sebelumnya akan menangkap saya dengan tuduhan mencuri handphone. Saya akan dipenjara atau harus ditebus dengan denda 5 juta.
  • Buset, liar banget.. tapi emang itulah pikiran yang terlintas pertama kali ketika mendengar kata polisi.
  • Fix ini pasti Jebakan!

Karna takut akan imajinasi yang saya ciptakan sendiri dan repot, maka saya bilang “ngga usah mas”. Terus iseng” lagi saya nanya, “beli di mana, bang bb nya?” Dia jawab dengan polos “Saya beli dari orang intel polisi kok” “Lah, gimana caranya bb saya ada di tangan intel?” “Ngga tau mas, besok saya tanyain”

Dan besoknya ketika saya cek bb (sore hari), saya sudah di-delcon sama si APO… Saya mau mengorek informasi lebih dalam lagi, tapi yaudah lah..males juga,,

Lagi-lagi ada banyak imajinasi liar yang ada di benak saya, seperti:

  • BB yang saya kantongi ngga pernah dimaling orang, tapi ga sengaja terjatuh..terus ditemu orang, terus dikasihin ke Pak Polisi.
    Ga mungkin!! Orang, begitu saya sadar bb nya ngga ada di kantong, saya langsung telpon dan bb nya udah dalam keadaan mati. Lagian si polisi kan bisa cari pemiliknya dengan menghidupkan bb tersebut..
  • Sapa tau jatuhnya udah lama terus batrenya habis
    Ga mungkin sayaaaang.. Saya inget banget batrenya masih lebih dari setengah.
  • BB nya beneran di maling sama polisi terus dijual ke APO seharga 750rb. Waktu si APO nanyain tentang asal muasal bb tersebut, si polisi nyuruh APO diem aja sembari nge-delcon kontak saya.
  • APO sebenarnya emang ngga ada, ini semua hanyalah karangan saja
    Bisa jadi

Oke sampailah kita ke penghujung cerita.. Jadi kesimpulan dari cerita ini adalah kita harus selalu waspada di mana pun! Jaga barang bawaan anda dan jangan sampai tertinggal. Jangan jadikan cerita ini sebagai bahan untuk memperburuk citra Polisi karena kebenarannya juga semu. Saya di sini cuma sharing aja tanpa mendramatisir kejadian sebenarnya.

2 thoughts on “Oknum Polisi Pencuri BB

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s