Nostalgia Komik

Pagi ini akhirnya kesampean juga buat pergi ke rumah buku, perdana di tahun ini. Memang sih, sejak beberapa bulan terakhir ini aku lagi males banget buat baca buku..buku kuliah sudah cukup membuatku puyeng tiap hari. Buku terakhir yang aku beli itu novel Ibuk karya Iwan Setyawan, belinya di gramed Solo sehari menjelang cupis goes to Bali awal Januari lalu, yang masih stak baca di halaman 100-an. Yang mencenangkan sebenernya bukan masalah baca-membaca, tapi bung Ian yang borong beberapa jilid komik. Ga ada yang salah memang, tapi hal itu ngingetin sama hobiku pas jaman SD sampe SMA, ngoleksi komik.

imagesBuat temen yang pernah main ke rumahku, pasti taulah koleksi ratusan komik yang terpajang rapi di depan kamar. Hobi ini dimulai pas jaman kelas 3 SD, taun brapa tuh? 2001 ya kira-kira.. Waktu itu harga komik masih 6500 rupiah, sekarang 17-an ribu kalo ga salah. Awal mula beli kalo ga salah karna dibelikan, dan masih fasih teringat di kepalaku, Doraemon nomer 25 is the first comic. Nah sejak itu dimulai lah perburuan komik. Pas jaman SMP makin menjadi, salahkan sama si sekolahan dan tempat les yang letaknya ga jauh dari Gramed.. Jadi tiap ada les, pasti mampir. Hampir semuanya dibeli pake uang jajan sendiri.. Emang aku dulu freak sih, rela ga ikut temen jajan demi nyisihin duit buat jajan komik.

SMA ya sama aja, malah makin deket sama Gramed.. Dan makin ke sini intensitas beli komik makin berkurang, pas kuliah udah jarang banget. Taun 2013 malah belum pernah beli. Kenapa berkurang? Ya karna ga ada komik yang istilahnya collectible buat aku lagi. Kalo dipikir-pikir aku ini kan polos-polos gitu, sukanya komik cem-cem Doraemon sama DragonBall. Komik sekarang mah udah ga ada yang kenal dan ga minat sama sekali.. makin ngeri dengan latar cerita yang makin kelam. Alhamdulillah lah berkat itu mungkin bisa jadi lebih hemat.

images (1)Karna aku tipe-tipe penyayang barang, ga heran kalo komik-komikku masih cling walau udah termakan umur. Banyak diantaranya yang udah ga diproduksi lagi. Walaupun nilainya ga seberapa juga, tapi ini bisa jadi inventaris pribadi, hehe.. Mungkin besok bisa dilungsurin ke anak biar ga perlu beli-beli kaya gituan lagi.

Cerita-cerita tentang komik, pas jaman kelas 5 SD aku sampe bikin perpustakaan komik, macem usaha penyewaan komik gitu. Seriusan. Kalo ga salah namanya Perpustakaan Dorayaki, freak karna murni suka images (2)Doraemon sih.. Satu komik aku sewain 300 rupiah, pas jaman itu biasanya sewa komik itu 500 rupiah. Emang ada yang pinjem? Hehe..ternyata banyak men..anak-anak kompleks sering banget pinjem, gara-gara itu nambah lagi deh koleksiku, koleksi receh. Tapi pada akhirnya bisnis itu emang ga cocok, karna gaya pengelolaan masih khas anak SD, ya udah deh.. banyak komik yang ilang.. Then akhirnya bankrupt wkwkwkwk…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s