Got my ‘Jahim’ Back

2013-02-16 23.52.22Polemik jahim saya yang berlarut-larut tak jelas ujungnya ini akhirnya memasuki line finish juga. Jadi ceritanya seperti tradisi-tradisi di ITB pada umumnya, habis pelantikan himpunan pasti yang diserbu duluan itu jahim, fix,  meskipun pas osjur mas-mas pengosjur pada sok-sok teriak “jadi kalian cuma cari jahim aja di himpunan?” Nah, jahim saya ini kebetulan saya pinjemin ke salah satu cowo, mekanisme pelantikan memang didesain sedemikian rupa sehingga saya ga tau nih saya minjemin buat siapa. Buat ketenangan batin, saya masukin nama + nomer hape di saku kanan jahim itu..berharap bakal dihubungin. Tapi ternyata kenyataan tidak berkata demikian~

Saya terkatung-katung berbulan-bulan ga tau siapa yang minjem jahim saya. Sebenernya sih ga masalah buat saya, tapi ada sedikit etika yang saya sayangkan. Seenggaknya lah kalo dikasi pinjem barang ya kabar-kabar juga ke pemiliknya, ga usa bilang makasi juga it’s fine, pokoknya kasi kabar aja gitu. Nah kabar ini ga pernah nyampe ke saya..and I don’t know why. Oke, awalnya   saya ga terlalu mempermasalahkan sih.. tapi setelah para angkatan baru ini udah punya jahim baru, kok saya masih belum dikabar-kabarin ya.. Kalao udah ketauan siapa peminjemnya mah mau minjem 2 taun juga gapapa, tapi ini berasa lenyap gitu jahimnya.

Selidik punya selidik, saya coba bertanya sama seorang temen deket yang juga adik kelas, tolong dong cariin siapa yang pinjem jahimku… Selang dua hari kemudian akhirnya dapet juga SMS, sebut aja si C dan si C ini ternyata bukan peminjam jahim saya, dia mungkin cuma pendata. Wuuts dalam sekejap saya punya data si peminjam. Terus di akhir dialog saya sama si C, si C bakal ngasi nomer hape saya ke dia biar langsung ngehubungin, kali aja ilang.

Okey saya akhirnya punya nomer si X, si peminjam. Hmmm, tapi ogah jugalah saya ngehubungin dia duluan. Saya mau ngetes dulu dia bakalan nyariin atau nggak.. daaaaan ternyata emang nggak.. sedih dan bingung juga, ni anak niat minjem atau ngga.. Atau mungkin kelewat sibuk kuliah, ntahlah..

Karna sedikit kesal, saya ngetweet nyindir tentang jahim gitu dan ternyata malah di cc in ke twitternya himpunan sama si Ojankribz. Eh sama si himpunan di RT. Gara-gara itu sehari kemudian si X ini for the first time sms aku ngabarin tentang jahim dan mau ngebalikin.

Fine then. Ada dua perasaan yang menyelimuti, pertama lega sih ternyata jahimku masih ada. Dan yang kedua kesel juga karna dia balikin jahim berarti bukan karna minat dia sendiri, namun karna adanya dorongan lain. Toh sudahlah, saya juga ngga mempermasalahin ini. Mari dijadikan catatan bersama aja, kalo lagi bawa barang orang segera kabarin orangnya..mungkin dia lagi kebingungan nyariin..

Catatan aja, kalo mungkin kehilangan kontak nomer hp, bisa tuh googling NIM saya yang tercantum rapi di jahim. Pasti langsung muncul nama saya (I’ve tried it hehe..) Habis itu googling deh nama saya, pasti muncul ntah fesbuk twitter sama blog karna syukulah saya ga pake nama alay. Dari situ bisa kan kirim message, ato mention-mention.. Bisa lah kalo ada kemauan.

2 thoughts on “Got my ‘Jahim’ Back

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s