Jogja: Never Ending Story

Sore itu saya dapet sebuah sms, ngga telalu panjang juga ngga terlalu pendek. Ternyata sms ini sudah masuk dari tadi siang dan baru terbaca jam 4 sore. Ya mau bagaimana lagi, saya saat itu masih dalam perjalanan lintas jawa timur dengan status nyetir, jadi ga bakal sempet buka sms..

Dan sms itu adalah sms dari salah satu sahabat cupis saya, si desi yang lagi main Jogja bareng pacarnya, kak cukibay, dan pengen menginap di rumah saya. Maaf banget ngga bisa untuk hari ini karena mungkin baru tengah malam sampai Jogja, kiranya seperti jawabku. Tapi syukurlah dia dia bisa menginap di kosan temen sma-nya. Akhirnya berbagai plan jalan-jalan pun mencuat, oke-oke saja sih..apalagi saya dan desi juga bakal ditemani another sahabat cupis saya, hesti nura dari Solo. Dan fix esok pagi bakal main ke Prambanan.

Pagi itu hellyeah, badan sakit semua haha..remuk selama perjalanan seharian kemarin. Tapi demi bisa ketemu mereka, ya kenapa nggak? So plan awalnya adalah saya jemput hesti nura dulu di stasiun terus jemput desi dan cukibay di entahlah, baru jalan bareng ke Prambanan. But a plan is just a plan, hesti nura ketinggalan kereta dan nyalahin karnaval reog di jalan. Alhasil desi sama cukibay jalan duluan ke Prambanan naik TransJogja. Bahkan mereka sudah sampai Prambanan duluan pas si hesti berangkat dari Solo haha..

Oke akhirnya saya jemput hesti dulu, awalnya saya tunggu di Tugu tapi berdasarkan analisis kondisi akhirnya saya jemput di Maguwo. Cukup sulit menemukannya karna saat itu dia ngga pake baju ungu, otak ini sudah ke-mindset buat sort by color-ungu kalo nyari dia. Dan bener aja, sampainya di Prambanan, Desi ma cukibay udah mbathang sambil kipas-kipas di bawah pohon, haha.. Betapa sabar hati mereka, si desi mah gapapa, biarin aja, tapi kalo cukibay marah berarti salahnya hesti.
Then selagi saya jumatan, mereka bertiga makan dulu..

Walaupun sudah cukup lama ngga main ke Prambanan, tapi saya cukup kaget melihat tarif masuknya, yaitu 30 ribu rupiah per orang. Ah untunglah berkat kejelian master-diskon-desi, kami bisa dapet kortingan , yaitu bayar 50% aja. Untuk masalah kortingan ini, ternyata pihak dari Prambanan memang sudah menyediakan loket khusus, tapi ngga ada pemberitahuannya, jadi ya sejeli-jeli pengunjung saja.

602859_3611630149937_2028905988_nand yeah, kita sudah sampai di Prambanaaan…!! Fotonya unyuw bangeet..

Dan akhirnya kami gulung-gulung di Prambanan setelah puas foto-foto sama batu, oh sayangnya tiba-tiba hujan datang dan mengacaukan acara gulung-gulung kami. Ga mau lama-lama nganggur, kami capcus ke jantung kota Jogja, hmm..bisa dibayangkan betapa macetnya..

Setelah rewo-rewo luntang-luntung akhirnya kami berhenti makan di Telap12 ,  warung makan yang menyajikan berbagai menu indomie dengan penyajian persis kaya bungkusnya.. (malah promosi..). Saya sebenernya ngga tau, ini rekomendasi dari temennya hesti nura yang gavl. Oh iya di situ saya sama desi berhasil meyakinkan hesti buat ikutan nginep dengan iming-iming besok paginya kita main ke pantai. Fiuh untunglah ada dia, kalau ngga si desi bakal ga punya temen nggosip malam. And the plan is kita habis subuh mau cabs ke pantai sundak.

But then, a plan is just a plan. Totally mereka baru pada melek jam 6 pagi, ya maklumlah desi dan cukibay pasti capek beud udah jalan-jalan 2 hari terakhirsebelumnya. Melihat analisis available of time, kami putuskan main ke pantai depok saja yang jarak tempuhnya lebih dekat. Perjalanan hanya memakan waktu kurang lebih satu jam dan wuiih panas beud pantainya, tapi beruntung kami masih bisa main atv..

386617_3611670550947_379095417_nkarna fotonya unyu saya sengaja poskan di sini,,,

Belum puas main ke pantai depok, kita lanjutkan main ke pantai kuwaru, haha..untunglah tidak nyasar jalannya.. Di pantai kuwaru lebih adem dan semilir anginnya. Kami bisa duduk gulung-gulung dengan semilir angin pantai sembari minum es kelapa,, ah, what a moment..

383715_3611683231264_1053022244_nyang ini di pantai kuwaru, lebih adem terus juga bisa liat tabrak-tabrakan ATV

Sebelum duhur kami udah cabs duluan, balik ke kota Jogja soalnya si hesti nura mau pulang ke Solo. Dan kebersamaan kami pun berakhir di stasiun Tugu.. Ngga terasa memang kalau lagi sama temen gini..bawaannya ketawa mulu.
Dan saya pulang ke rumah, sepi.. miss you all

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s