Lika Liku Cisitu

Sudah lebih dari setahun ini aku jadi mahasiswa pemenuh kota Bandung, lebih dari setaun juga aku bersahabat sama Cisitu, desa mungil nan ramai tempat bermukimnya para mahasiswa rantau. Banyak suka duka selama lebih dari setaun ini aku mendekam, rasanya ingin sedikit sharing alias berbagi pengalaman. Toh ini dari kacamata pribadi aja, dan sapa tau ada yang lagi memepertimbangkan cari kosan di cisitu🙂, oke langsung caps aja..

Ungu seakan udah jadi trademark cisitu, ya karna di cisitu cuma dilalui satu angkot, dan angkotnya warna ungu. Kok cuma satu aja angkotnya? Gile dah, ga bisa bayangin kalo ada lebih dari satu angkot, catatan aja, jalan di cisitu walau padat, namun cukup sempit, lebarnya cuma muat 2 mobil. Back to ungu, nah keuntungan dari angkot ini gak lain adalah jam terbangnya yang tinggi, ga nyampe 5 menit pasti udah ada yang lewat. Ya paling apes ya sekitar 10 menit. Tarifnya brapa bang? Kalau ke ITB cukup merogoh kocek 1000 aja.. Tapi jangan bayar pake duit 2 rebuan, ntar cuma dikasi kembalian 500😀.
Enaknya lagi, ni angkot ungu one way ke cihampelas sama stasiun.. Mudah kan, apalagi buat yang pulkamnya mau naik kereta..

Tapi sayang juga, keberadaan angkot ini yang sering ngetem sama berhenti di jalanan sempit cisitu sering bikin macet. Kadang kesel juga sih sama penumpang angkot, kebanyakan mahasiswa, yang minta berhenti pas jalan memang lagi macet. Mendingan berhentinya ntar 100m-200m di depan bair kemacetan ngga semakin mengular. Kan ga ada salahnya jalan kaki dikit🙂.

Next, yang pengen aku sorotin adalah keramaiannya, karna cisitu sendiri ngga terlalu besar kaya daerah tubis, makanya keramaian di sini seakan terpusat kaya di desa-desa🙂. Di mana? Tuh kalo sore-sore silakan jalan-jalan ke daerah indomaret cisitu, pastilah ramai. Sok, menu makanan pun beragam, mulai warteg sampai steak, masalah harga juga banyak versi, dari 5000an sampai 15000.

Tapi sayang sekali, banyaknya usaha warung makan di cisitu tidak disertai dengan pertumbuhan tempat sampah di pinggir jalan. Aku sendiri sering mengalami kebingungan mau buang sampah di mana kalo lagi jalan dari kampus ke cisitu. Faktor ini mungkin yang menyebabkan cisitu terlihat kotor di pinggir jalannya. Solusi aja sih, niru konsepnya kota Jogja, kasi aja tempat sampah yang warnanya atraktif sama eye-catching di pinggiran jalan, ya paling nggak tiap 100 meter.

Ya sebenernya masih banyak lagi yang pengen aku sorotin, tapi berhubung aku juga lagi dikejar tugas kuliah, kita sambung lagi lain waktu. Tapi bolehlah aku menarik kesimpulan, cisitu memang tempat yang hommy, tapi bakal lebih hommy lagi kalo kita jaga bersama baik dari segi kebersihan maupun segi segi lainnya🙂.

 

4 thoughts on “Lika Liku Cisitu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s