Back to Bandung

Well, badai pasti berlalu.. saatnya keluar dari comfort zone alias zona nyaman. Setelah (belum) cukup puas dengan liburan 2 minggu bersama keluarga, kini saatnya saya kembali ke rutinitas harian sebagaimana semestinya🙂. Dengan perbekalan dukungan dana, moral, dan sebagainya, saya siap untuk kembali mengarungi samudra kehidupan Bandung yang berdebur ombak ganas (weleeeeeh…..!)
Namun ternyata libur lama juga menyisakan duka mendalam yang sulit terlupa (put, ganti bahasamu euy!!!) Apakah itu? Ya, libur lama bikin saya jadi gampang homesick sesampai di Bandung. Mudaha2an karena saya sedang proses adaptasi di sini.. mari kita buat segala sesuatu menjadi menyenangkan.

Di mulai dari stasiun tugu Yogyakarta yang tampak lenggang di H+sekian lama lebaran. Tampaknya arus mudik balik telah usai.. Saya kembali ke Bandung hari Minggu, 19 september 2010. Transportasi darat paling nyaman memang kereta, karna itulah saya naik kereta🙂. Alhamdulillah saya masih dapet tiket kereta.. Kehabisan lodaya, membuat saya beralih ke argo wilis, harga 305 ribu.., berangkat jam 12-an siang.
Seperti layaknya kedatangan seorang TKI yang habis merantau setahun ga kasih kabar, kepergian saya diantar oleh keluarga besar.. Seakan piknik di stasiun jadi ceritanya.. Sangat memberikan kenangan tersendiri.

Di kereta, luar biasa, saya se-tempatduduk sama bapak2 yang ternyata S2 di stei itb.. Kegemaran beliau untuk bercerita pengelaman hidupnya membuat saya melupakan sejenak kerinduan jogja sekaligus membuat saya terkagum-kagum dan sadar bahwa pengalaman hidup saya masih dangkal.

Jam 9 malem kurang, alhamdulillah sampai Bandung dengan selamat.. di stasiun saya kehilangan jejak dengan si bapaknya.. ya semoga nanti ada kesempatan untuk ketemu. Karna saya sudah lemah letih lesu, dan antisipasi angkot cisitu udah ngga ada yang beroperasi, saya putuskan buat naik taksi. Di sini saya diperas deh.. Uda tau wajah mahasiswa ga punya duit masih aja diplorotin sama pak taksinya. Dari stasiun-cisitu alhasil 50ribu -___- . Ya tak apalah, di sini posisi saya memang tidak menguntungkan, udah gitu taksinya tinggal ga nyampe 5 biji doank.

welcome back to Bandung!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s