Mudik: the Story

Dan akhirnya momen yang saya tunggu-tunggu datang juga, mudik euy!! Mudik kali ini spesial edition lho.. soalnya untuk pertama kalinya saya mudik dari Bandung ke Jogja.. Wuiiih..anak rantau ternyata sekarang. Hehe, apaan sih! Jadi secara keseluruhan beginilah ceritanya..

Saya dengan segenap hati mudik pake kereta lodaya hari Jum’at tanggal 3 September 2010 jam 8 malem. Hari itu pula adalah hari terakhir kuliah sebelum libur lebaran dimulai. Wah, tanda ga sabar pengen cepet pulang nih. Untuk urusan tiket, saya udah pesan dipesenin sama teman saya, kiting (bukan nama sebenarnya), jauh jauh hari sekitar H-sebulan. Wah, uda tentu bisa dapet tiket eksekutif lodaya.. tapi harganya sudah tarif lebaran.. 290 ribu dari yang biasanya 150-190 ribu. Tak apalah!😀

Hari Jum’at tak terasa akhirnya datang juga😀. Kuliah terakhir di hari jum’at isinya ‘ayo pak cepetlah selese kuliahnyaaa…’ dan seterusnya. Dan baru hari itu juga saya packing segalanya.. Tak ketinggalan pula buku brady ma purcell yang tiba-tiba pengen ngikut mudik..😦.
Karna aku pengen dateng santai, awalnya aku rencanain sebelum buka udah berangkat ke stasiun hall. Tapi rencana itu berubah seketika soalnya saya terpaksa harus ke kampus dulu sorenya. Alhasil baru bada maghrib saya brangkat dari kos di cisitu ke stasiun. Walau bawa koper ukuran gede, ga jadi masalah men.. soalnya bisa naik angkot cisitu-tegalega yang warnanya ungu itu. Tarifnya 3000 rupiah aja.

Perjalanan dengan angkot estimasinya 20-30 menit. Titik rawan macetnya kira-kira di cihampelas, tapi alhamdulillah saat itu jalan ramai lancar jadi bisa sampai stasiun kurang lebih 20 menit. Tepatnya jam 18.30 saya sudah sampai di stasiun . Ternyata banyak juga anak2 itb yang ikut naik kereta lodaya ini.. ketemu anak itb dimana-mana😀. Kebetulan juga keretanya sudah standby di peron nomer 2.. jadi ga perlu capek2 nungguin.

Karna jam berangkat masih lumayan lama.. bisa duduk2 bentar di luar…

Dalemnya ekse lodaya.. Masi lowong tuh…

Tepat jam 8 malem kereta bergerak leaving for jogjakarta. Sepanjang jalan kenangan nih.. Rasanya pas banget nyanyiin lagu ‘yogyakarta’-nya katon bagaskara. Oh iya, berhubung tadi belum sempet makan.. saya akhirnya pesen nasi goreng di kereta. Harganya 17 ribu.. tapi kurang mantap rasa nasgornya😦,perlu ditingkatkan lagi nih..
Inilah bagian terseru dari perjalanan malam… Tidur! Ya, menurut saya paling asik itu ya kalo jalan malam.. Kita toh bisa tidur pules.. bangun-bangun ntar uda mau nyampe. Pengalaman menunjukkan waktu naik kereta lodaya siang, saya sampe bosen + bingung mau ngapain..hehe
Dan benar, jam 3 kurang saya terbangun dari tidur yang sekiranya nyenyak banget.. Langsung memanage waktu buat sahur on the train. Saya memang sudah mempersiapkan perbekalan seadanya buat menyambut ibadah yang satu ini. Setelah itu praktis saya udah ngga bisa tidur lagi.

Dan tepat jam 4 pagi, kereta berhenti di sebuah stasiun. Awalnya saya sama sekali ngga ada feeling kalo ini stasiun tugu yogyakarta.. Baru habis ada porter bilang ‘jogja, jogjaaa..’ , langsung sadar deh. hehee.. Bergegaslah saya turun dari kereta. Alhamdulillah.. saya telah  menginjak kembali bumi yogyakarta.. Perjalanan yang cukup berkesan🙂 Welcome to Jogja!!

Suasana stasiun hall Bandung.. Masih nampak senggana dan belum menunjukkan aktivitas lonjakan kepadatan arus mudik 2010..

2 thoughts on “Mudik: the Story

    • terima kasih…🙂
      selamat bermudik dan berlebaran juga buat semua yang mudik.. Semoga berlebaran bersama keluarga di kampung sendiri mampu meningkatkan keharmonisan keluarga dan menambah semangat berlebaran🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s