Ramadhan di ranah Bandung

Puji syukur alhamdulillah kita dipertemukan kembali dengan bulan Ramadhan, bulan yang sangat spesial. Namun ramadhan kali ini rasanya sedikit berbeda, ganti bumbu gitu deh. Ya, ini ramadhan pertama saya ketika jauh dari keluarga. Banyak sisi positif maupun ngga enaknya dari pengalaman baru ini.. Yah ini semua adalah pelajaran untuk menjadi manusia yang lebih baik untuk ke depannya😀 . Cukup banyak perbedaan ramadhan kali ini dengan sebelumnya, mengingat kini saya berstatus sebagai mahasiswa.

sahur dan buka
Ini dia yang paling kerasa bedanya. Kalo dulu tiap jam 5 sore gitu udah tercium bau masakan di dapur, eh tau-tau udah menjelma ada di meja makan. Kalo sekarang lain, mau ga mau harus cari makan sendiri. Yang jelas ngga masak, lha saya juga orangnya ga bisa masak. Tapi untuk urusan cari makan, selalu banyak ragamnya.. terutama di bulan ramadhan ini. Lagipula daerah Cisitu, tempat saya ngekos, itu penuh sama kos2an. Otomatis banyak anak ngekos yang cari makan. Nah, makanya banyak pula orang jualan makanan. Hari pertama saya berbuka pake pecel lele, ngidam sih..😀
Awalnya saya agak bingung menentukan how to saur.. Banyak mau sih, pengennya ya makanannya masih anget. Nah alhamdulilah ada warteg di sebelah masjid yg ga jauh dari tempat kos yang selalu buka pas saur. Yeah, problem solved. Buat menu saur sih bebas2 aja..Oh iya, saya juga sedia roti kalo sewaktu-waktu males buat pergi beli lauk😀.

taraweh
Sebagai manusia biasa, saya pengennya taraweh yang cepet aja, ngga lama2. Ya maksimal jam 8.30 udah selese lah. Maklum, setumpuk tugas kan udah menunggu. Sampai sejauh ini saya sudah taraweh di 2 masjid yg berbeda. Ada nilai yg sedikit berubah di sini, kalo masjid di daerah rumah saya di jogja sistemnya sholat dulu baru ceramah. Mungkin itulah yang lain daripada yang lain. Kalo pake sistem ceramah dulu baru sholat itu kadang udah ngantuk duluan gara2 ceramahnya. Wah, ketara ga ngikutin ceramahnya nih.. Tapi emang ga bole ngantuk? Manusiawi lah..

kegiatan
What have you done? Yah belum lama ini ada acara buber ringan sama anggota unit boulevard di ITB.. tapi akibat jalan macet, akomodasi konsumsi jadi sedikit terganggu. Alhasil bukanya sampe telat 10 menitan.
Terus 2 hari yang lalu, malem-malem, ada pentas seni dari unit kesenian Bali (MGG). Saya diundang karna terdaftar sebagai calon anggota MGG. Hmm, saya memang ingin belajar tentang kebudayaan bali , terutama tari bali😀.
Di bawah ini ada fotonya sebagai penutup.. Wah tapi mav karna gambar kurang tajam.. Gambar ini diambil menggunakan kamera hp saya.

9 thoughts on “Ramadhan di ranah Bandung

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s