PTTA 65: Padztropolis

Pentas Tutup Tahun Ajaran (PTTA) sudah menjadi agenda tahunan di Padmanaba dimana ketika angkatan kelas tiga lulus, maka angkatan kelas satu lah yang mengkonsep dari awal sampai akhir keseluruhan PTTA. Dan PTTA tahun ini bertemakan vintage dengan tagline Kota lama bersemi kembali. Dresscode yang digunakan pun bernuansa vintage ato jadul..

Bersama White Shoes & The Couples Company dan The Aline dan dimeriahkan KOALA aka Padzband #6 , JackSo, Thug’s Band, Gilang n Friends, Gobal-Gabul,  DJHAVOE,  Padzband #8,  DJ Performance , PTTA 65 dengan sukses mampu menyuguhkan sajian yang berkesan. Dekorasi panggung yang didesain menyerupai teve jadul mampu memberi makna lebih walau sebelumnya aku ngga sadar kalo itu desainnya teve. Fotospot dengan mobil kuo dan vespa-vespa klasik ditata dengan apik, semakin memberikan kesan vintage.

Film
Tak lengkap rasanya kalo pesta perpisahan ini tanpa suguhan sebuah karya film. Pada sesi-sesi tertentu film ditampilkan pada layar proyektor entah berapa inch lebarya. Yang jelas semua bisa nonton, khususnya padmanaba 65, karena fil tersebut didedikasikan untuk mereka. Secara keseluruhan, ada 2 producer film. Satu dari angkatan 67 dan satu lagi tentu dari angkatan 65.
Film dari 67 menyuguhkan slide foto-foto kenangan berbagai kegiatan di Padmanaba mulai dari MOS. Cukup mampu membuat penonton hanyut dalam rasa rindu.
Film dari 65 diputar lebih malam lagi, seakan inilah klimaksnya. Tapi untunglah filmnya tidak antiklimaks😛. Isi dari film 65 tak lain adalah rekaman jejak-jejak 65 selama 3 tahun lamanya. Berbagai kegiatan tersebut mampu dipadukan dalam sebuah film secara tidak kasar dan enak untuk dinikmati. Bahkan mampu mengubah hingar bingar band-band pada sesi sebelumnya menjadi suasana sendu penuh haru dan kebanggaan.

Food & Drink
Bukan pesta kalo ngga ada food and drink.. Gerobak angkringan dengan tentunya menu angkringan ditata di sudut taman padmanaba. Cukup berkesan menikmati hidangan angkringan di taman padmanaba yang asri.
Berbagai jenis minuman mulai dari aqua gelas sampai es ronde pun juga tersaji dengan rapi. Tinggal ambil saja dan rasakan kesegarannya😀

Jam 11-an adalah puncak acara dengan tampilnya White shoes. Musiknya ternyata enak didengar dan bernuansa vintage.

Overall PTTA 65 bener-bener berkesan.. Kekurangannya mungkin tidak adanya nominasi dalam award. Award kiranya akan lebih keren kalo ada nominasinya.. Lumayan, bisa menghilangkan rasa nge-zink dan mampu menimbulkan ketegangan atau penasaran.
Anyway, thanks for 67 for the concept, and also 66. Dan 65, kelulusan bukanlah akhir, tapi awal dari pencapaian.. Tetap pertahankan solidaritas.
Jaya Padmanaba!

20 thoughts on “PTTA 65: Padztropolis

  1. Agak ga sreg ma kata-kata “kelulusan bukanlah akhir, tapi awal dari pencapaian..” Kalo gitu dari kmrn kita ngapain? Kok masih di awal aja ^^a

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s