Enjoying Tawangmangu

Liburan telah menjadi momen yang ditunggu-tunggu setiap orang pada dasarnya.. tak terkecuali saya yang telah mengalami penantian yang panjang untuk berlibur bersama keluarga dan teman😀. Dan saya sangat bersyukur kemarin bisa berlibur bersama keluarga merasakan dingin dan damainya Tawangmangu..

Sebenarnya Tawangmangu bukanlah hal yang baru untuk saya dan keluarga, dari kecil udah sering banget main kesana.. Tapi kali ini, saya dan keluarga ingin mencoba sesuatu yang baru, menginap di Tawangmangu.
Berangkat selepas sholat jumat dari jogja, kami baru sampai di Tawangmangu sekitar wayah maghrib. Tantangan selanjutnya adalah mencari penginapan.. Satu per satu hotel disinggahi dan harus puas dengan pernyataan bahwa kamar fully reserved. Heran, ada apa sih? Ternyata ada perkumpulan dokter saraf se DIY-Jateng.. Wew, pantes aja penuh.. Tapi alhamdulillah kami berhasil mendapatkan penginapan, dan ternyata kamarnya emang tinggal satu🙂 . Kami menginap di Pondok Asri. Penginapannya terasa spesial soalnya punya halaman rumput luas di depan kamar..

Sate Kelinci
Ya, sangatlah tidak afdol apabila pergi ke Tawangmangu tanpa makan sate kelinci. Yup, sate kelinci memang my another favorite food. Ngga usah bingung-bingung buat cari sate kelinci, di sepanjang jalan banyak banget orang jualan sate kelinci. Di dalam hotel pun sudah ada pedagang sate kelinci keliling.. Hmm.. saat yang pas buat makan sate kelinci.. Mungkin kita harus sedikit bersabar kalo pesen sate kelinci, soalnya mbakarnya cukup lama.. namun segala kesabaran kita akan segera terbayarkan begitu mencicipi nikmatnya sate kelinci. Sebuah tips dari saya untuk menikmati sate kelinci: Jangan coba-coba membayangkan kelinci saat sedang menyantap sate kelinci.. Hhu, ngga tega..
Satu porsi terdiri dari lontong + 10 tusuk sate, harganya 10 ribu saja.. Sudah kenyang banget tuh.

Trampolin
Satu hal lain yang menarik hati saya adalah keberadaan sebuah trampolin di halaman hotel tempat kami menginap. Saking penasarannya saya sampai ingin langsung mencobanya ketika perut masih kenyang sate kelinci. Namun sial, trampolinnya lagi dipake sama anak-anak kecil yang dijagain sama bapaknya. Hhe, tapi dengan asumsi ini udah jam 8, anak kecil mesti uda mulai ngantuk + bentar lagi world cup mulai dan si bapak pasti ngga mau ketinggalan, saya pastikan bentar lagi trampolinnya kosong… Dan benar aja, ngga usa nunggu terlalu lama, tu anak2 kecil uda pada pergi🙂. Saya pun gumun sama enaknya main trampolin.. Awalnya agak pusing, tapi lama-lama bakal terbiasa. Yang lebih mengasikkan lagi adalah tiduran di atas trampolin sembari menikmati dinginnya Tawangmangu malem hari + ngliat bintang2 di langit.. Wah, romantis juga.. Saya betah berjam-jam di sana, tapi malam yang mulai dingin membuat saya lebih memilih selimut daripada tidur di trampolin.
Begitu pagi menjelang, saya langsung ke trampolin lagi, hehe.. Kali ini menyempatkan diri buat foto-foto.. Duh, daripada jalan-jalan ke air terjun (saya sudah sering kesana) atau sekedar jalan2 sekitar hotel, saya lebih milih stay at trampolin😀. Begitu lamanya saya di sana sampai mengurungkan niat anak2 kecil yang mau main.. Hhe, biariin!

Begitu selesai main trampolin, saya masih menyempatkan diri buat makan sate kelinci lagi.. Haha, saya ketagihan banget! Oh iya, di Tawangmangu banyak banget kuda, kalo malas mendaki jalan untuk sekedar jalan2 menghirup udara segar, disarankan  buat berkuda aja… Nambah sensasi lah..
Yup, selesai sudah Tawangmangu, sebuah alternatif liburan dengan biaya murah… dan masih ada next destination in the next posting… see ya!

18 thoughts on “Enjoying Tawangmangu

  1. wah, asyik tuh maen trampolinnya:)
    tapi ga sadar bodi ah. udah gede gitu..kasian anak kecilnya meriii:)

    cepet posting selanjutnya.tak tunggu:)

    • hhi..puas banget main trampoliin…
      Biarin deh, toh ga ada batesan umur.. trampolinnya juga sehat-sehat aja tak buat loncat-loncat, hhe..

      Hmm.. besok pagi deh.. uda ngantuk..

    • ya kan itu salah satu kegunaan kelinci untuk manusia pandaa.. Coba, kelinci kan ga menghasilkan telur, dengan kata lain, dagingnya jadi sajian utama dalam bidang kuliner..hhe.
      Kegunaan kelinci lainnya apa sih? Hmm,, ikut kontes model kali ya..hhe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s